Saturday, 23 January 2016

Permainan Masa Kecilku : Bikin Kue dari Tanah


Semua orang pastinya punya masa kecil dan yakin itu adalah masa paling indah. Gimana ga indah coba masa kecil kita cuma main dan main. Apa lagi dulu belum jamannya play group, preschool, PAUD, calistung dan lain – lain. Paling kita belajar mengaji sore dan malam hari. Ada madrasah atau sekolah agama disebutnya. Masa yang tanpa beban, penuh kasih sayang, kumpul sama keluarga. Kalau ingat masa – masa itu jujur rasanya saya pengen banget kembali ke masa itu huhuhu. 
 
Masa kecil saya dihabiskan di daerah, sebuah desa kecil yang jauh dari keramaian kota. Dikelilingi kebun, sawah dan kolam, jauh dari polusi. Ga ada yang namanya toko besar apa lagi mall. Kalau mau ke toko besar kita harus pergi ke kota. Dulu awal saya tinggal di kota, saya pernah berpikir kayanya enak tinggal di kota besar sedari kecil, dari kecil udah tau pertokoan, mall, bioskop, game dan lain – lain mainan anak – anak kota. Tapi sekarang justru saya bersyukur pernah mengalami masa kecil di pedesaan, sungguh indah dan menyenangkan. 



Masa kecil saya sekitar tahun delapan puluhan. Teman – teman sebaya saya banyak dan beberapa orang masih ada hubungan persaudaraan. Sekolah Dasar saya letaknya cukup jauh dari rumah, dulu masih jarang ada kendaraan, jadi kita rame – rame pergi dan berangkat ke sekolah. Menempuh perjalanan yang cukup jauh melewati sawah  dan kebun – kebun dengan jalan kaki. Saat pagi berangkat ke sekolah kita bisa sambil menghirup udara segar. Gimana ga pada sehat saya dulu ke sekolah jalan kaki, udara segar pula ga ada polusi hehe.

Sepulang sekolah biasanya saya main dengan teman – teman yang sebagian ada yang berbeda sekolah. Dan bagi yang masa kecilnya ada di tahun delapan puluhan, bisa jadi itulah mungkin terakhir masa anak – anak yang sangat menyenangkan, kenapa? Karena masa – masa dulu belum terkontaminasi yang namanya tontonan televisi yang kurang baik, permainan dunia digital dan penggunaan internet. Permainan saya sama teman – teman banyak ada gobag sodor, lompat tali, lasut, petak umpet, pecle, bekles, ayunan dan masak - masakan. Dimana ayunan dan perosotan ini bukanlah kaya diperkotaan apa lagi dibanding jaman sekarang jauh banget. Kita masih yang model sederhana. Ayunan kita menggunakan bekas ban mobil yang besar, dipotong dan memakai tali panjang yang cukup kuat. Dipasang di kayu yang lumayan tinggi kita mainnya bergantian
 
Anak laki – laki membuat mobil – mobilan dari kulit jeruk bali. Dulu belum ada mobil – mobilan menggunakan baterai apalagi menggunakan remote kontrol. Bisa di bilang yang paling bagus itu mobil  - mobilan dari plastik. Beluam ada  PS terlebih game online. Tiap hari minggu saya nonton film Si Unyil itu juga berkumpul rame – rame di rumah tetangga yang punya televisi. Karena dulu masih jarang sekali yang punya televisi. Dan stasiun televisi hanya satu yaitu TVRI dan televisinya pun masih hitam putih warnanya (jadul banget ya:)). 

Diantara banyak permainan masa kecil, saya paling suka adalah masak – masakan. Ya secara saya kan perempuan pastilah sukanya masak – masakan hehehe. Eh main masak – masakannya ga kaya jaman generasi tahun sembilan puluhan atau tahun dua ribuan yang pakai peralatan masak layaknya masak beneran punya ibu kita di dapur. Apa lagi jaman sekarang main masak – masakan udah di dunia digital atau pakai laptop. Beuh saya dulu mah masak – masakan cuma pakai batu bata, genting yang udah pecah, kaleng bekas, wadah – wadah plastik yang bekas dan panci bekas emak yang udah ga dipakai lagi. Saya dulu suka bikin kue dari tanah dan sayur atao oseng – osengan. 

Nah mau tau bikin kuenya kaya gimana dan dari apa bahannya? Ini dia neh alat dan bahan - bahannya :  
Alatnya :
Tutup kaleng bekas
Wadah plastik bekas
Piring bekas
Sendok bekas

Bahannya :
Tanah
Bunga – bunga
Air secukupnya

Cara buatnya :
Pertama kita siapin buat manasinnya yaitu hawu (yang belum tau hawu ayo gugling :)). Hawunya pakai batu atau bata eh batanya bukan  punya orang ya kalau punya orang bisa – bisa nanti dimarahin pa erte. Siapin juga kayu bakarnya minta dikitlah sama emak  yang penting saya mah ga nyuri nyuri yaaa (selalu ingat apa kata guru ngaji) . Hawu – hawuan ga  pakai api beneran bohongan ajah. Bikinnya ditempat yang kena sama matahari biar kuenya cepet kering. 

Terus siapin wadah plastik  yang bekas kalau yang masih dipakai bisa dimarahin sama emak nanti :). Siapin juga tanah takarannya sesuai selera lah ya hehe. Kemudian aduk tanah itu dalam wadah plastik bekas tadi pakai sendok bekas juga. Tambahkan air secukupnya sampai adonan merata hihi. Sambil aduk kue kita juga siapin apinya. Apinya bohongannya ya pake kayu bakar dipotong kecil – kecil. Simpan kaleng bekasnya di atas hawu. 

Setelah adonan kue siap kita bikin bulat bulat di atas tutup kaleng bekas, dikin bulet – bulet pakai sendok. Persis kukis atau gut time jaman sekaranglah. Biar cantik diatasnya kita taro bunga kecil – kecil yang udah disipain tadi. Biarkan kue sampai kering. Setelah kering kue diambil, pas ngambilnya harus pelan – pelan biar ga pecah. Kemudian simpan di piring bekas. Dan taraaa kue udah jadi hehe eit ini ga makan ya ini kue bohongan. Biasanya kita suka jual sama temen kita juga. Buat belinya uangnya pakai daun – daun yang ada di kebun. Dan bukan daun tanaman tapi daun rumput kan suka ada tuh yang besar - besar. Dulu belum ada uang – uangan kaya jaman sekarang yang pake anggka seribu, lima ribu, sepuluih ribu sampai seratus ribu pakai warna persis kaya uang beneran :).

Itulah cerita permainan masa kecil saya di desa. Wah asik dan rame deh kalau ingat jaman dulu. Pokonya kita masih jaman tradisional banget.  Ga akan tergantikan deh masa – masa itu. 

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa"


post signature

7 comments:

Lidya Fitrian said...

kalo anak sekarang gak nemu tanahnya mbak hehehe harus beli. Makasih udah ikutan ya

rita asmaraningsih said...

Wah...asyik banget ya bikin kue dari tanah..hehe.. Permainan seperti ini pernah kulakoni ketika kecil dulu..

Titis Ayuningsih said...

Seru ya mak kalau diingat" lagi permainan masa kecil yang beraneka ragam

Retno Kusuma Wardani said...

Waah...kita sama mbak...tinggal di desa...ceritanya pun mirip mirip hehhe

Mumut said...

Wah...ini permainan masa kecil saya mbak, kalau di pikir - pikir ngapai waktu kecil mainin tanah liat di goreng, di makan juga engga, hahahaha

Nunk Arif said...

haha kalo inget suka lucu ya :))

Channel academic Indonesia said...

Menarik, perlu dikembalikan lagi, mainan-mainan masa kecil memang lebih bermanfaat untuk membangun mental dan moral daripada melulu game :)

Post a Comment

Berbeda namun Tetap Sehati

Perbedaan…apa makna dari perbedaan? Yang jelas bukan persamaan ya ga? Hehehe… menurut saya bukan perkara yang mudah untuk menyikapi sua...