Tuesday, 6 October 2015

Jangan Delcont!



Jangan delcont! Delcont atau delete contact. Pernah ga beres – beres nomor – nomor telpon yang ada di handphone kita? Pasti pernah kan ya, nomor telpon atau kontak yang kira – kira ga penting kita delete. soalnya memori simcard biasanya ga bisa nyimpan banyak nomor telpon. Setahu saya kalau simcard maximal nyimpan nomor telpon sekitar 200 nomor telpon. Tapi kurang tahu ya kalau simcard keluaran baru dan juga beda operator bisa jadi mungkin lebih banyak kapasitasnya. Kalau udah penuh biasanya masuk ke memori telpon jadi pas kita ganti handphone ya ikut ke memori telpon lama. Apa lagi type handphone yang tidak ada memori card, itu udah otomatis. Kalau handphone yang ada memori card bisa tersimpan di memori card. 

Setelah komunikasi banyaknya menggunakan pin, nomor telpon seakan dilupakan. Orang kadang tidak punya nomor telpon, dengan pin dirasa udah cukup. Padahal untuk keperluan mendesak masih diperlukan lho nomor telpon. Seperti keadaan darurat pasti perlu tuh nomor telpon, atau pada beberapa perusahaan untuk perekrutan karyawan baru masih ada yang menggunakan nomor telpon untuk dihubungi. Meskipun pada beberapa perusahaan sekarang perekrutan karyawan udah secara online atau bahkan menggunakan linkedin. Pengguanan media komunikasi melalui social media juga ada yang memerlukan nomor telpon untuk bisa muncul account kita. 


Nomor telpon teman lama apa lagi dirasa udah ga terlalu penting, udah ga satu tempat kerja atau bahkan udah ga tau kabarnya dimana biasanya kita delete. Tapi saran saya jangan secepat itu ya kita menghapus nomor telpon temen lama. Karena suatu saat bisa jadi kita memerlukannya. Apa lagi temen kita relasinya cukup luas atau bekerja pada instansi atau perusahaan tertentu. Bisa jadi kita memerlukan informasi atau bantuannya. Dan ini terjadi pada saya, saya kalau lagi nyante biasanya oprek – oprek handphone dan iseng liat – liat kontak dan nomor telpon. Saya pilih – pilih kalau yang masih dirasa perlu, ga saya delete, dan salah satunya nomor telpon temen waktu saya masih kerja part time. Dia adalah marketing dari salah satu laboratorium yang ada di Bandung, dulu laboratorium tersebut ada kerjasama dengan tempat saya kerja. Meskipun saya ga tau nomor itu masih aktif atau ga saya belum menghapusnya, saya masih berpikir dikhawatirkan suatu saat saya perlu informasi atau bantuannya. 


Dan bener juga kemarin waktu saya mencari informasi tentang laboratorium tersebut saya memerlukan bantuannya. Ceritanya ibu mertua saya yang harus dilakukan pemeriksaan untuk keperluan diagnostic, rencana mau periksa kesana. Karena harus bayar sendiri jadi saya cari informasi berapa biayanya sekarang dan apa di cabang yang terdekat dengan rumah saya bisa dilakukan pemerikasan tersebut. Dari pada saya harus telpon kesana agak males juga cuma buat tanya itu ajah. Saya iseng cari nomor telpon temen yang dulu jadi marketing disana. Ya itu juga saya coba – coba karena awalnya ga terlalu yakin juga apa nomor telponnya masih aktif terus dia masih kerja disana atau ga. 

Setelah saya cari eh ternyata nomornya masih ada dan dihubungi masih aktif. Saya coba tanya apa dia masih kerja disana atau ga, dan ternyata masih. Alhamdulillah setelah saya perkenalkan siapa saya dia masih inget. Padahal itu udah sekitar 3 tahun yang lalu. Dari dia saya pun dapet informasi tentang harga untuk pemerikasaan tersebut dan juga di cabang yang dekat rumah saya bisa dilakukan pemerikasaannya. Ternyata berkah yang saya dapatkan tidak hanya sampai disitu, siangnya dia telpon, saya sempat kaget juga lho ada apa ya perasaan saya tadi ga minta buat discon hehe. Ternyata dia ngasih kabar kalau nanti selama 3 hari ada discon untuk semua pemeriksaan termasuk untuk pemeriksaan yang akan ibu lakukan. Lumayan kan kalau harus bayar sendiri ada discon 25 % lagi J. Karena pemeriksaan ibu ga terlalu urgent masih bisa ditunda sampai harga discon nanti. Kita tunggu sampai hari promo. Ya kalau ada kesempatan selagi masih bisa kenapa ga kita manfaatkan, ya ga?

Nah ada berkahnya kan kita masih nyimpen nomor telpon temen lama. Selain suatu saat  kita dikhawatirkan memerlukannya bisa untuk silaturahmi juga kan. Kalau untuk hal positif kenapa tidak, asal jangan digunakan buat hal – hal negatif ajah. Jadi untuk delcont temen lama pikir – pikir dulu deh, barangkali nanti masih diperlukan.

post signature

15 comments:

Ari Susanto said...

Aku jarang banget delcon nomer handphone, kalau delcont pin bbm itu sering. Hehe, soalnya emang sih, kalau nomer telpon itu penting jadi kalau mau dihapus mikir-mikir dulu...

Heni Puspita said...

Makanya saya nyesek pas BB blm smpt dibackup eh mendadak harus direset. Hilang deh semua no kontak huhu.

Riva Sakina said...

Saya sering dapet SMS juga teror telpon yang ngga enakin banget. Jaman sekarang berasa makin sering dapet notif ya, makin banyak orang yang lakukan list building, dan jadikan kita sasaran untuk dikirim pesan (dalam bentuk apapun).

Yah, begitulah :D

Salam kenal mbak

nani djabar said...

Aku hampir gk prnh delcont tlp...seringnya delcont pin n akun fb...heheh

Ratna Dewi said...

Aku paling anti banget delcont karena takutnya nanti suatu saat butuh, walaupun cuma bbm. Apalagi pas dulu masi jadi wartawan, soalnya sering ngalamin yang udah lama ngga kontak2an eeeh tiba2 perlu juga...

Nunk Arif said...

iya pin sy juga sering mas :)

Nunk Arif said...

0ya mba sy juga sering bgt tuh kaya gitu, ya sama2 salam kenal juga ya :)

Inna Riana said...

duh, sy malah sering keilangan nomer gegara hp bolak-balik eror.
diri sendiri jg gonta-ganti no telp sesuai kota tempat tinggal waktu merantau dulu. ga awet ya :(

Nunk Arif said...

Hihi iya mak kalo eror kadang suka pada ilang juga ya, wah mak ina ternyata dulu suka merantau ya? Bagi2 pengalamannya mak :)

Pengobatan Herbal Ambeien said...

kalo aku sih pin bb :D

Ety Abdoel said...

Hihihi, saya kok baru ngeh ya kalo delcont itu delete contact. Hadeeeh. Saya pernah delcont nomor yg nggak aktif lagi

Suherlin said...

Dulu sih pas zamannya hp N*k*a sering banget ngehapusin no hp, karena sering penuh. Tapi sekarang zamannya android, nyimpen kontak sebanyak apapun masih bisa. Dan jangan lupa untuk sering membackup. Hehehe

Hery Agung said...

Skrg serba email,kirim dokumen atau file apapun..tapi nomer hp cuma diperluin pas paketan abis..cuma sekedar miscall ajah,oh nomer hp,nasibmu kini..:(

Hery Agung said...

Skrg serba email,kirim dokumen atau file apapun..tapi nomer hp cuma diperluin pas paketan abis..cuma sekedar miscall ajah,oh nomer hp,nasibmu kini..:(

Nunk Arif said...

Masih untung mas paketnya pake nomor itu lagi, sekarang kan banyak nomor yg sekali pakai cuma buat data ajh :)

Post a Comment

Berbeda namun Tetap Sehati

Perbedaan…apa makna dari perbedaan? Yang jelas bukan persamaan ya ga? Hehehe… menurut saya bukan perkara yang mudah untuk menyikapi sua...