Saturday, 17 October 2015

Antara Keluarga, Kerja dan Kuliah



Mencari ilmu sebenernya ga harus secara formal di pendidikan. Bisa juga secara non formal atau ikut training, workshop dan lain – lain. Tapi kalau ada kesempatan mengikuti pendidikan dan keluarga mengizinkan ya kenapa ga dijalani. Perempuan jaman sekarang memang jauh sekali kalau dibanding dengan jaman dulu. Hal ini karena kemajuan jaman, teknologi dan juga diperlukannya tenaga perempuan dalam banyak bidang pekerjaan. Misalnya dalam dunia kesehatan adalah bidan, sampai saat ini kan hanya ada bu bidan belum ada bapak bidan. Kalau dokter termasuk dokter kandungan bisa oleh laki – laki juga. Begitu juga dengan perawat, perawat boleh dan banyak laki – laki meskipun pada beberapa tindakan harus dilakukan oleh perawat perempuan karena hal itu menyangkut privacy yang sebeneranya ini bersifat flexible. Selain itu  misalnya yang bekerja di majalah perempuan, di dunia pendidikan, di skin care atau perawatan kulit. Dan masih banyak lagi peran perempuan diperlukan dalam berbagai bidang. 




Lalu bisakah perempuan setelah menyandang status ibu – ibu dengan perannya sebagai istri dan juga ibu mengikuti pendidikan lagi? kenapa tidak, karena pada beberapa perusahaan dan juga profesi diharuskan melanjutkan pendidikan lagi dari instansi dan dinas masing – masing. Tentunya mau tidak mau ya harus sekolah lagi. Pastinya hal ini bukan hal yang bisa di anggap sepele oleh perempuan karena tugasnya bertambah lagi. Jika sebelumnya dia adalah seorang istri, ibu, bekerja, mengerjakan tugas rumah, maka sekarang tugasnya bertambah lagi jadi mahasiswa. Ya meskipun udah ibu – ibu kalau kuliah lagi tetep jadi mahasiswa. Tapi sebelum mengambil keputusan untuk sekolah lagi kita juga harus memikirkan dan mempertimbangkan hal - hal yang ga bisa di anggap sepele. Berikut adalah hal yang harus diperhatikan sebelum mengambil keputusan sekolah lagi, atau buat yang sedang menjalaninya hal – hal berikut ini ga dilupakan. 

  • Niat
Dalam mengawali dan menjalankan sesuatu mulailah dengan niat. Pertama niatkan untuk mencari ilmu. Kalau dijalani dengan sepenuh hati, ikhlas ya Insyaalloh bisa. Kalau dulu kita sekolah dan kuliah adalah tuntutan dari orang tua misalnya, sekarang coba niatkan untuk mencari ilmu. Ya selain disisi lain itu  misalnya  karena tugas belajar. Karena ga mudah lho kuliah dan belajar di usia yang udah ga muda lagi. Di kelas bawaannya ngantuk, dirumah bawaannya sibuk dan ngantuk juga  kalau mau belajar. Kadang tugas kuliah atau materi kena tumpahan bumbu atau susu anak – anak. Bahkan ada yang kena pipis anak – anak juga lho :). Tapi terkadang pihak kampus dan dosen sama ibu – ibu itu suka banyak maklumnya, ya mungkin mau gimana lagi namanya juga udah ibu – ibu. Kuliah atau sekolah lagi ga hanya untuk yang kerja ajah, yang ga kerja juga yuk kalau ada kesempatan sekolah lagi. Banyak kan publik pigur yang sekolah lagi meskipun ga kerja. Ilmu dan sekolah kan ga harus untuk kerja.
  • Izin keluarga
Ini perlu setelah kita mempunyai niat. Kalau yang udah nikah dan berkeluarga tentunya izin dari suami. Tentunya sebelum memutuskan sekolah lagi harus dibicarakan terlebih dahulu dengan suami apa konsekuensinya. Kalau keluarga mengizinkan kan bisa jadi motivasi juga buat kita.  Kalau dulu saya Alhamdulillah suami mengizinkan padahal waktu saya kuliah lagi itu bukan tuntutan dari tempat kerja atau profesi. Itu keinginan saya dan dengan biaya sendiri.
  • Biaya
Inilah yang ga kalah penting, apapun menyangkut yang satu ini harus jeli.  Kalau tugas belajar biasanya biaya dari instansi kalau biaya sendiri kan harus dipikirkan bener – bener. Saya waktu memutuskan kuliah lagi anak – anak masih kecil bisa dibilang masih balita. Dan inilah yang menjadi salah satu pertimbangan saya kuliah lagi karena mereka belum sekolah jadi biaya belum rebutan, coba kalau sekarang mereka dua – duanya udah sekolah satu Sekolah Dasar dan satu lagi Taman Kanak – kanak bisa rebutan neh biayanya.
  • Waktu
Niat udah, izin udah, biaya ready lalu apa lagi? yup waktu, waktu penting untuk dipikirkan, mampu dan bisakah kita menjalaninya? Beratkah? Pastinya, karena otak dan kemampuan berfikir kita tidak fresh lagi seperti jaman kita kuliah masa muda dulu. Kalau bahasa sekarangnya otak kita itu udah lola alias loading lama :). Pertimbangkan waktu dengan keluarga, anak – anak dan juga tempat kerja. Waktu saya sekolah lagi anak – anak masih balita jadi belum ada yang harus diantar jemput. Coba kalau sekarang saya kuliahnya kasian kan mereka sekolah ga diantar jemput sama ibunya. Meski ga tiap saat sama saya setidaknya disela – sela waktu kerja saya usahakan saya antar jemput mereka. Ya kecuali mereka udah mandiri bisa ke sekolah tanpa diantar jemput. Lalu gimana ngatur waktunya antara rumah, kerja dan sekolah? Kalau ditanya secara detail terus terang saya juga bingung karena waktu itu saya menjalaninya tanpa teori tertentu hanya mengatur waktu sebisa mungkin.Gimana caranya antara keluarga, kerja dan kuliah? 

Pada beberapa kampus biasanya ada untuk program kelas khusus untuk karyawan, misalnya saat weekend antara jumat, sabtu dan minggu. Kita bisa ambil kelas karyawan tuh, kalau dulu saya ambil yang jumat sabtu jadi minggu masih bisa untuk dirumah. Selain kelas weekend ada juga kelas sore. Ya itu bisa disesuaikan dengan jam kerja atau waktu kita mungkin ya. Jadi harus ada waktu untuk dirumah buat keluarga.
  • Konsentrasi 
Dan yang ga kalah penting adalah konsentrasi, meskipun usia emak – emak sedikitnya harus ya konsentrasi . Ya setidaknya saat kita berada di tempat kerja ya konsentrasi kerja, ngerjain tugas sambil kerja boleh ajah asal pas ga lagi sibuk atau kerjaan udah beres. Kita juga gau mau kan ngerugiin partner kerja kita karena kita ga konsentrasi atau sibuk sama tugas kuliah saat masih sedang kerja. Konsentrasi juga harus tuh saat kita ada dirumah sama keluarga, suami dan anak – anak. Mereka juga pasti ga mau tuh di nomor dua kan sama istri dan ibunya. Ngerjain tugas boleh tapi tugas rumah dan waktu sama keluarga harus didahulukan ya. Saat mereka udah tidur misalnya atau saat mereka maen. Jadi saat di rumah konsentrasilah sama tugas kita dirumah. Sayang kan biaya mahal – mahal kalau kita ga bener sekolahnya.  Kalau saya Alhandulillah kerjanya bukan type kerjaan yang  harus jadi PR atau harus dikerjakan dirumah, jadi pulang ya ga bawa kerjaan buat dirumah. Kalau dikampus saat kuliah jelas itu harus konsentrasi ya setidaknya kita sekolah tuh ada yang nempel sedikitnya. Saya juga ngerasain udah emak – emak mah susah buat konsentrasi di sekolah  :). Inget rumah, inget anak - anak atau inget nanti masak apa ya :). 
  • Bersahabat dengan teknologi dan informasi
Meski udah udah ga muda lagi kalau sekolah lagi mah jangan gaptek atau gagap teknologi atuh ya. Ya itu juga buat keperluan kita juga. Minta bantuan suami, anak, menantu atau bahkan cucu boleh – boleh ajah tapi setidaknya kita ngerti apa yang kita tulis atau kerjakan. Jadi kalau dikampus  ada pertanyaan kita bisa jawab dan ngerti. Selain melek teknologi juga kita harus melek informasi misalnya dari  medai cetak, media elektronik, atau internet. Ya hari gini internet bukan hal yang aneh lagi kan. Cari abang bakso atau siomay ajah pake internet. Apa lagi cari materi kuliah, ya ga? pasti nyari di  internet tuh selain buku atau journal lainnya. Termasuk saya saat kuliah lagi saya jadi lumayan ga gaptek lagi. Beneran lho sebelum saya sekolah lagi, karena jenis pekerjaan saya adalah pelayanan  publik jadi minim sekali sama komputer terus saya juga lama ga nyentuh komputer dan internet ya pasti jadi gapteklah. Lagian waktu jaman saya masih muda saat kuliah dulu internet belum ngetren kaya sekarang tuh. Dulu kita cari informasi, sumber atau daptar pustaka masih murni dari buku. 



Dan dari nyari – nyari materi itulah saya jadi kenal sama blog, waktu saya kuliah lagi saya cari materi dan informasi banyak dari internet tuh ya akhirnya kenallah sama dunia blog dan jadilah kaya sekarang :). Dan dari situ juga saya jadi punya niat punya blog khusus buat teori bidang saya karena sekarang yang sekolah itu nyari sumber materi banyak dari internet. Jadi saya juga pengen setidaknya bisa bantu mereka secara tidak langsung. Blog saya ini segmen atau terget pembacanya memang anak sekolah atau kuliah atau yang cari informasi yang bener – bener bisa dipercaya. Saya sebisa mungkin menyantumkan sumber biar pembaca percaya, kadang ada juga kan pembaca tanya informasi ini sumbernya dari mana. Karena konon kan kata para ahli blog kalu blog itu setidaknya punya target pembaca misalnya remaja, ibu – ibu, atau mahasiswa. Seperti halnya tabloid, majalah  atau surat kabar kan ada jenis dan target pembacanya tuh. Buat kalangan anak – anak, remaja, ibu – ibu, penyuka bola, teknologi atau buat yang suka ngikutin perkembangan politik.  Begitu juga dengan blog. Meskipun ga menutup kemungkinan semua orang bisa suka dan bermanfaat buat semua pembaca. Itu seh harapan banget :). Ya suatu saat nanti misalnya ilmu yang saya tulis di blog terus mereka gunakan keren kan kalau dalam daptar pustaka mereka ada blog saya, amin. Ya berharap boleh kan ya :). 
  • Target selesai
Mempunyai target selesai kuliah ga hanya buat anak muda ya, ibu – ibu juga ga mau kan dibilang MA atau Mahasiswa Abadi. Ya selain biar cepat kelar ngaruh ke biaya juga kan ya, kalau ga beres – beres sekolahnya nanti rebutan dong biayanya sama anak – anak ya ga bu? Cuti saat hamil atau melahirkan boleh ajah asal pas beres harus cepet – cepet kembali lagi ke kampus. Biar ga  terkatung – katung kan kuliahnya. Sebenernya kalau sama ibu – ibu peraturan kampus biasanya relativa flexible.
  • Jaga kesehatan dan kondisi
Hal ini jangan sampai dilupakan, karena penting dan sangat vital. Antara tugas rumah tangga, kerja dan juga kuliah dengan seabreg  tugas bukanlah hal yang mudah untuk dijalani secara bersamaan. Cukup menguras energi dan juga pikiran. Makanya menjaga kesehatan dan kondisi itu sangat penting. makan makanan yang bergizi, konsumsi buah dan sayuran yang banyak mengandung vitamin, minum air putih, tidur yang cukup dan kalau sempat biasakan olah raga meski sebentar dan ringan.  



Itulah beberapa hal yang bisa jadi pertimbangan ketika akan sekolah lagi. Karena sekolah bukan waktu yang sebentar, sayang sekali kalau sampai berhenti di tengah jalan karena persiapan yang kurang dan tanpa pertimbangan yang matang. Ingatlah selalu "mengingat, menimbang dan memutuskan" :). Sukses ya buat semua, amin.
post signature

30 comments:

kornelius ginting said...

Wah.. Banyak sekali pertimbangannya untuk kuliah ya..takutnya malah di jadikan alasan untuk tidak lagi menimba ilmu...

Ety Abdoel said...

Salut sama perempuan bekerja dan berkeluarga tetep bisa kuliah. Top banget.

Titis Ayuningsih said...

Saya kerja sambil kuliah aja ngos-ngosan Mbak..tetap semangat ^^

Akarui Cha said...

Semangat Mba. Buat saya, dukungan dan perhatian juga penting untuk melakukan banyak hal sekaligus seperti kerja, kuliah, dan ngurusin keluarga.

Mas Bocah said...

Ribet juga yaa.. Gak kebayang aja gimana njelimetnya otak kalo mikirin dan jalanin itu semua :o

Nurul Wachdiyyah said...

pernah kerja sambil kuliah. sekarang gak tertarik kuliah lagi, teh. pengen kerja aja hehehe

Millati Indah said...

dukungan keluarga itu penting banget. saya ngeliat temen2 yang udah berkeluarga agak repot pas kuliah.kalo nggak didukung keluarga, terutama suami, kayanya susah juga buat konsentrasi sama kuliahnya.

Nunk Arif said...

ya itu kan cuma versi dan pengalaman saya ajh :) bisa jadi mungkin lebih mudah kan saat menjalaninya :)

Nunk Arif said...

ya atur2 waktu sama kesempatan ajah sebenernya mba :)

Nunk Arif said...

ayoo smangat mba!!! :)

Nunk Arif said...

Betul banget mba :)

Nunk Arif said...

hehe iya lumayan sport otak lah mas :)

Nunk Arif said...

hehe sippp smangat yaa :)

Nunk Arif said...

iya dukungan dan motivasi keluarga itu sangat penting :)

Gustyanita Pratiwi said...

Yg penting semua sinkron y mb

Timur Matahari said...

Baru pertama kali berkunjung ke sini.
Tipsnya banyak juga Mbak, tapi habis baca tulisan ini jadi pengen juga bahas masalah kuliah sambil kerja.

Nunk Arif said...

Iya mba :)

Nunk Arif said...

Ayo atuh mas bagi2 pengalaman, mksh yaa udh mampir :)

duduul said...

managemennya harus bener ya mba..

Zamroni said...

banyak yang di kerjain tapi bisa yang ngaturnya. kadang yang sulit tu ngatur waktunya biar bisa berjalan semuanya sesuai harapan

Nunk Arif said...

iya bener mas :)

Nunk Arif said...

ya bener mas kadang suka keteteran, saat2 seperti itu kadang pengen kalo sehari itu lebih dari 24 jam ya :)

Lina Astuti said...

inspiratif, mba. Saya kerja sambil kuliah, tinggal berkeluarganya aja nih yg belum :p hehe

Nunk Arif said...

wah keren smangat yaa, sy doain segera dipertemukan dg jodohnya, amin

Ardiba Sefrienda said...

Aku termasuk yang mengorbankan kerja demi kuliah dan keluarga. Harapannya sih setelah lulus bisa dapat pekerjaan yang lebih baik. Aamiin.

Nunk Arif said...

Iya kadang kita dihadapkan sm pilihan ya mba, gpp mba next dapet kerja lgi yg lebih baik ya, amin

Nunu Halimi said...

Bermanfaat banget mba,kebetulan saya juga nekat kuliah,sambil ngurus rumah anak dan ada yang masih bayi pulak..hmmm lumayan mumet juga..

Nunk Arif said...

ayo semangat ya mba, sukses buat keluarga dan kuliahnya ya, amin :)

Kaharudin said...

wih, keren ya. kuliah, kerja + keluarga. Susah banget tuh ngatur waktunya.

Nunk Arif said...

Dijalani ajah mas :)

Post a Comment

Berbeda namun Tetap Sehati

Perbedaan…apa makna dari perbedaan? Yang jelas bukan persamaan ya ga? Hehehe… menurut saya bukan perkara yang mudah untuk menyikapi sua...