Warung Misbar Bandung



Masih ingat dengan istilah nonton jaman dulu, MISBAR? Apa itu misbar? Yup Gerimis Bubar ya nonton bareng – bareng layar tancap kalau gerimis ya bubar :) Nonton bareng – bareng layar tancap ini biasanya kalau ada hajatan dimana biasanya yang hajatan itu orang lumayan berada secara sewa film sama peralatannya tuh lumayan juga buat ukuran orang daerah. Seingat saya Misbar ini sekitar tahun sembilan puluhan. Masyarakat berbondong - bondong lihat film, bagi yang pernah merasakannya pasti pengen ketawa deh mengenangnya. Ahhh kejadian dan kenangan masa lalu memang terlalu indah untuk dilupakan  ya.. :) 

Terus apa jadinya kalau tempat makan temanya Misbar? Wah emang ada ya? Ada dong..dimana? ya dimana lagi kalau bukan di Bandung, tak salah memang kalau Bandung terkenal dengan berbagai jenis kulinernya. Salahsatunya ya ini Warung Misbar. Lokasinya di jalan Martadinata sekitaran kuliner dan factory outlet jadi ga susah buat carinya. Masih di tengah kota dan di ruas jalan utama kota Bandung. 


Sesuai dengan namanya  Warung Misbar yang cenderung beraroma nonton film jaman dulu, ketika masuk pun kita sudah merasakan adanya tema nonton film  jaman dulu, saat masuk kita seolah – olah akan memasuki antrian nonton film. Begitu juga ketika kita masuk ke dalam ruangan semua di desain masih jaman dulu termasuk peralatan makan dan juga tempat makannya. Pengunjung bisa bebas memilih tempat makannya selagi masih kosong, ada kursi - kursi sederhana yang terbuat dari kayu, ada juga tempat makan dari tembok biasa yang bisa sambil nonton film. Di dinding juga bisa kita lihat poster – poster filmnya, film - film jaman dulu yang terkadang masih suka di putar di televisi.  Tapi itulah yang menarik dari tempat makan ini, tidak ada duanya dan tidak akan ditemukan ditempat manapun. Hanya Bandung yang punya :) 




 
Bisa dilihat dari hidangan pilihan menunya masih ala sunda jaman dulu tidak ada menu yang aneh dan kekinian. Cara pesanpun masih ala prasmanan dan bayar sendiri secara langsung. Juga ketika kita menyantap dan menikmatinya tempat duduk pun masih jaman dulu, tidak ada sofa ataupun kursi modern. Bahkan tempat minum pun masih ala jaman dulu, masih gelas biasa dan teko yang terbuat dari seng yang sering kita temukan di daerah sunda.







Untuk menunya diantaranya ada ayam goreng, ayam  bumbu ijo, ada juga pepes ayam, ikan, berbagai macam tumis, tempe mendoan, gehu pedas, sedangkan untuk nasi bermacam - macam ada nasi biasa, nasi uduk, nasi liwet. Untuk sambalnya pun bermacam - macam, ada sambal terasi, sambal hijau, sambal buah dan lain - lain. Nah samabl buah ini paling saya suka, enak dan segar bukan kaya makan sambal tapi serasa makan rujak :)





Untuk minuman, ada tersedia berbagai juice buah - buahan yang segar, ada juga aneka minuman ringan dengan berbagai pilihan. Sebagaimana kita tahu bahwa juice buah - buahan ini sangat bermanfaat untuk kesehatan. Buah banyak mengandung Vitamin C yang berguna untuk daya tahan tubuh dan juga untuk mempercepat penyembuhan luka. Buah - buahan bisa dimakan secara langsung bisa juga dengan cara di juice. Jika ingin menikmati buah dengan cara di juice, dan ingin  menghindari makanan manis ketika memesan kita bisa minta untuk tidak memakai gula ataupun gulanya sedikit.


Ketika sedang menikmati makan, pengunjung bisa menikmati film yang sedang tayang saat itu, ya tentunya filmnya juga masih film jaman dulu, semisal filmnya Roma Irama, Benyamin, dan lain – lain. Ya orang temanya juga Misbar ya filmnya juga masih film jaman dulu, mana ada Misbar film jaman sekarang :) Dan seperti halnya di bioskop disana juga ada daftar jam tayang film, film apa yang akan di putar atau tayang hari itu. Sungguh kreatif dan menarik perhatian pengunjung ya :) Jangan khawatir disini juga disediakan mushola yang cukup bersih untuk melakasanakan sholat.


post signature

Comments

  1. Marwah awalnya ga mau masuk kesini karena ada layar besar yang dia sangka film hantu :D eh akhirnya dia yang ga mau pulang hehe

    ReplyDelete
  2. Huahaha masa? waktu kesana bareng sama ummi sekalian ngasuh, wah tuh anak 3 mah langsung nonton, lari2 dan main petak umpet :D

    ReplyDelete
  3. Masih menjaga suasana jaman dahulu, walaupun jaman udah maju tetapi suasananyagak boleh berubah. Mungkin itu yang menjadikan warung misbar menjadi unik :D

    ReplyDelete

Post a Comment